Selasa, Juli 16
Shadow

Pratinjau Pertandingan Portugal vs Prancis, UEFA EURO 2024

Pratinjau Pertandingan Portugal vs Prancis, UEFA EURO 2024
Pratinjau Pertandingan Portugal vs Prancis, UEFA EURO 2024

CMD368 – Baik Portugal maupun Prancis belum menunjukkan performa meyakinkan dalam turnamen ini meskipun memiliki bakat melimpah, tetapi mereka memiliki pemain potensial yang hanya membutuhkan sekejap untuk menemukan momen menentukan.

Portugal dan Prancis menuju pertemuan perempat final mereka sebagai dua favorit turnamen yang sedikit diharapkan untuk memenangkan Euro 2024.

Ini adalah pertemuan yang menggoda, penuh dengan bintang di kedua sisi, namun keduanya berjuang untuk mengesankan – terutama dalam serangan.

Kampanye Portugal telah melihat banyak pasang surut ketika Selecao memulai dengan dua kemenangan sebelum mengalami kekalahan mengejutkan dari Georgia dan membutuhkan kemenangan dramatis melalui adu penalti melawan Slovenia untuk mencapai perempat final.

Sementara Bernardo Silva dan Bruno Fernandes telah mencetak gol, kapten veteran mereka Cristiano Ronaldo berjuang di depan gawang. Pemain berusia 39 tahun, yang bermain di Euro keenamnya, gagal mengeksekusi penalti melawan Slovenia di waktu tambahan di babak 16 besar, membuatnya menangis frustrasi.

Ronaldo mencetak gol dalam adu penalti yang mengikuti, tetapi pertanyaan muncul tentang posisinya dalam susunan pemain karena kekuatannya dalam mencetak gol mulai menurun. Penyerang Al Nassr tersebut telah melakukan lebih banyak tembakan daripada siapa pun di Euro 2024 (20) tetapi belum mencetak gol dalam delapan pertandingan turnamen terakhirnya.

 

UEFA EURO 2024: Pratinjau Pertandingan Portugal vs Prancis

Pra-turnamen favorit dan juara dunia dua kali Prancis juga terlihat lamban, gagal mencetak gol dari permainan terbuka dalam turnamen ini.

Penyerang andalan Prancis, Kylian Mbappe, mencetak gol penalti dalam comeback-nya melawan Polandia setelah hidungnya patah dalam pertandingan pembuka. Sementara dua gol lainnya dari Prancis berasal dari kesalahan lawan.

Asisten pelatih Prancis, Guy Stephan, mengatakan bahwa Mbappe dan Antoine Griezmann telah menjadi sasaran kritik yang tidak adil.

“Kami semua meremehkan hidung patah Mbappe,” kata Stephan kepada wartawan. “Ini tidak menjelaskan segalanya, tetapi benturannya sangat traumatis. Masker yang harus dipakainya tidak mudah, itu mengganggu penglihatannya.

“Dia juga mengalami akhir musim yang cukup melelahkan. Tapi Kylian tetap pemain kelas atas. Ada saat-saat di mana pemain top ini sedikit kurang bagus.

“Dengan Griezmann, kita berbicara tentang pemain yang memiliki 133 caps, mencetak 44 gol, yang, hingga Maret lalu, bermain lebih dari 80 pertandingan berturut-turut untuk tim Prancis,” tambahnya.

Garis serang yang tumpul dari kedua belah pihak perlu hidup kembali. Karena pemenang pertandingan ini akan menghadapi Jerman atau Spanyol di semifinal di Munich.

Pertandingan Jumat ini akan menjadi pengulangan final Euro 2016 di Paris ketika Portugal mengejutkan tuan rumah dengan kemenangan 1-0 berkat gol dari striker Eder pada waktu tambahan.

Prancis mencari kemenangan ketiga mereka, sementara Portugal berusaha menambah gelar tunggal mereka dari tahun 2016.